Ini Dimana sih?

Halo bro sis gan, apa kabar? Sorry nih udah agak lama gak update, lagi banyak deadline, maklum anak semester banyak hehe.

Kali ini gue mau nyeritain tentang beberapa pengalaman sebagai seorang commuter sejati muahahaha. Eh tapi sebelumnya udah pada tau kan commuter tuh apa? Jadi istilah pendeknya commuter itu adalah orang-orang yang menempuh jarak tertentu tiap harinya dalam melakukan kegiatannya, yaa bisa kerja, sekolah, kuliah dan lain-lain, tapi biasanya lebih umum diidentikkan dengan orang-orang yang menggunakan kendaraan umum.

Gue bisa bilang gue adalah seorang commuter sejati karena dari jaman SD ampe sekarang gue kuliah semester banyak gue adalah pengguna setia kendaraan umum, kecuali pas SMA sih, waktu itu gue jadi anak motor karena rute yang dilewatin angkutan umumnya lumayan ruwet dan macet.

Nah selama jadi pengguna kendaraan umum ini, banyak banget hal-hal yang gue alamin, apalagi di jalanan ibukota yang keras ini, kadang ada aja kejadian yang ga diprediksi sebelumnya. Salah satunya yang pengen gue ceritain di post ini, SALAH JALAN, yaa nyerempet-nyerempet ama judul lah yaaa. Kayaknya biasa aja sih yaa, sering lah pasti banyak diantara kalian yang pas jalan sering kesasar, salah jalan gitu. Yang menarik disini gue pernah naik angkutan umum yang salah jalan mulai dari Kopaja sampe Transjakarta. Nah, mulai menarik kan? Haha

Jadi dua kejadian ini gue alamin semasa tahun-tahun pertama gue kuliah. Awal-awal kuliah gue pulang-pergi rumah-kampus naek Kopaja. Suatu hari sekitar abis Isya, yaa jam-jam setengah 8an lah, gue jalan pulang dari kampus, naek Kopaja arah terminal Senen. Waktu itu emang keadaan jalanan lumayan macet ampe bikin si abang sopir Kopajanya bete gitu. Sampe akhirnya pas di lampu merah depan Taman Menteng, si sopir Kopaja yang harusnya jalan lurus ini mutusin buat belok kanan, niatnya sih mau ngambil jalur alternatif mungkin biar lebih cepet. Teriak lah tuh si sopir ke keneknya.

“Macet pula di depan ini. Minta jalan boy, banting kanan kitaaa!” teriak si sopir.

“Oke bang ayo kanan bang kanan, terus bang!” jawab si kenek sambil lambai-lambai-in tangan minta jalan.

Masuklah si Kopaja ini ke komplek perumahan Menteng yang lumayan gelap itu kalo malem. Yang bikin curiga ini si sopir nengok kanan nengok kiri, belok kanan belok kiri, tapi mukanya sok-sok tau gitu. 15 menit itu bus dibawa muter-muter di dalem komplek, ampe akhirnya dia manggil si keneknya.

“Boy, ini kita dimana ya Boy, kok ga keluar-keluar yaaa”

“Alamak bang, kau tak tau jalankah?”, jawab si kenek.

Akhirnya si kenek pun bantuin ngasih arahan jalan ke sopir, tapi ternyata sama, doi juga gatau jalanan situ, kitapun muter-muter lagi 15 menit, sampe akhirnya ketemu keluar jalan raya yang ternyata cuma 100-200 meter an dari lampu merah menteng yang terakhir kita lewatin sebelum masuk komplek. Alamak baaanggggg!

Kejadian kedua gue alamin setelah kejadian pertama tadi, kali ini gue udah pindah moda transportasi, jadi penggunan bus Transjakarta. Kali ini kejadiannya pagi, pas gue mau berangkat kuliah. Gue naik bus dari halte Plumpang di daerah Tanjung Priuk yang ngarah ke PGC. Waktu itu gue termasuk baru mulai make bus Transjakarta ini, baru sekitar semingguan kalo ga salah, jadi masih apal-apal lupa ama rutenya gitu.

Gue udah di dalem bus, waktu itu busnya bus gandeng yang panjang gitu, gue ga kebagian tempat duduk dan berdiri di tengah-tengah sambungan bus. Pas udah sampe di depan Artha Gading, yang gue tau harusnya itu bus ambil kiri naek ke flyover, tapi ini bus jalan aja di sebelah kanan, ampe kelewat flyover nya. Nah, yang gue heran itu penumpang ama petugas di dalem kaga ada yang kaget atau heran atau gimana gitu ekspresinya. Lah gue kan jadi bingung, apa gue salah naek bus apa gimana. Ampe depan MOI tuh bus belok kiri masuk ke arah Kelapa Gading. Begitu udah sampe samping MOI baru deh tuh tiba-tiba si petugas baru lari ke arah sopir. Ga lama bus itu langsung puter balik, lumayan salut juga sih ama supirnya soalnya jalannya lumayan kecil dan doi bisa langsung muterbalik in bus sepanjang itu. Pas mas-mas petugasnya balik akhirnya nanya dong gue, penasaran. Dan ternyata emang salah jalan itu busnya, harusnya naik flyover yang tadi gue bilang. Ternyata mereka emang baru tugas hari itu, supirnya sama petugas busnya. Untung aja salah jalannya ga masuk komplek mas, kasian ntar tukang sayur ama tukang bubur yang lagi jualan.

Itu kejadian salah jalan yang paling membekas yang gue inget. Sampe sekarang gue masi jadi pengguna setia Transjakarta, gue gamau beralih ke KRL karena katanya persaingannya lebih sadis, dan juga karena emang ga ada rute KRL deket rumah gue. Kalopun ada gue juga mungkin masi mikir, soalnya takutnya tuh kereta ngambil jatah salah jalan juga pas gue naekin, kan serem cuy.

Intinya sih yang mau gue sampein dari kejadian ini, ga ada yang sempurna sob, Transjakarta aja bisa salah jalan, apalagi kita yang manusia biasa, bisa salah milih kampus, jurusan ampe pasangan, tapi tetap semangat karena pasti kita akan selalu ditunjukan lagi ke jalan dan arah yang benar.

Okee, itu aja cerita gue kali ini. Masi ada beberapa cerita kurang menarik lagi seputar kendaraan umum tapi mungkin bakal gue ceritain di post-post selanjutnya kalo gue masih inget.

Thanks for reading. See youuu!

Lewat Mana?

Hai guys, balik lagi sama gue, si cyberboy2401.

Di post ini gue pengen menuangkan isi pikiran dan perasaan gue aja yang beberapa bulan belakangan ini lagi cukup menghantui gue. Tapi sebelumnya mungkin gue bakal sedikit flashback dulu beberapa tahun ke belakang.

Gue salah satu seorang pecinta seni, khususnya seni musik sih dan pas SMP gue mulai ngedalemin musik, gue belajar alat musik yang umum banget dan paling gampang dipelajarin, ya, gitarrr. Awal masuk SMP gue sama sekali gabisa maen alat musik, yaa bisa sih maen pianika itu juga cuma lagu Ibu Kita Kartini sama 17 Agustus hahaha. Singkat cerita gue akhirnya belajar maen gitar pas masuk SMP dan begitu mau lulus SMP gue jadi salah satu bassist yang cukup dikenal di SMP gue, karena emang gue bener-bener tertarik banget ama musik saat itu dan hampir tiap hari ngulik-ngulik pake gitar, walaupun akhirnya gue pindah ke bass.

Pas jaman SMP itulah perkembangan kemampuan musik gue ningkat drastis, walaupun gue ga ikut ekskul Band karena gue lebih milih voli waktu itu gatau kenapa, gue rutin latihan band hampir tiap minggu, tapi latihan aja gapernah tampil hahaha. Begitu lulus, masuk SMA gue mutusin buat ikut ekskul band di SMA gue. Bulan-bulan pertama gue rutin dateng, anak-anak ekskul band ini juga asik-asik dan skillnya emang udah di atas rata-rata anak SMA lah, tjakep, tapi gatau kenapa gue kurang klop, kurang nyambung ama orang-orang ini. Gue ga bertahan lama ikut ekskul band ini, cuma sekitar 2 bulan kalo ga salah.

Setelah gue keluar dari ekskul ini gue masih tetep latihan ama temen-temen sekelas gue, kita ga ada target apa-apa sih, cuma buat have fun aja, latihan hampir tiap minggu tapi ga pernah tampil juga tetep haha. Nah pas kelas 2 gue iseng-iseng ngajak temen SMP gue yang satu SMA sama gue, which is dia adalah salah satu gitaris yang cukup famous di SMP gue dulu, buat bikin band. Dan ternyata usulan gue disambut baik ama dia, kebetulan dia juga lagi kosong dan lagi nyari-nyari orang buat maen bareng. Singkat cerita terbentuklah band gue yang cukup serius, beranggotakan 4 orang yang semuanya kebetulan dari SMA gue juga.

Nah, di band ini gue bener-bener nikmatin banget karena kita latihan bener-bener ngulik abis, santai tapi bener-bener have fun, gue dapet banyak skill baru, referensi dan pemahaman musik baru dan sampe influence musik gue pun berubah dari yang tadinya pop, rock alternative jadi blues, jazz, funk, rock n roll. Maen sama mereka bener-bener ngebuka mata gue kalo musik berkualitas itu luas, luas banget.

Hampir tiap minggu kita latihan di basecamp yang gak lain adalah rumah dari salah seorang personil band gue ini, dan hampir tiap bulan juga kita tampil ngisi-ngisi gig ataupun pensi yang ada di sekitaran jakarta. Jujur gue nikmatin banget masa-masa ini, gue nikmatin banget latihan, ngulik-ngulik bikin lagu sama band gue, tampil di atas panggung, jalan-jalan dari satu tempat gig ke tempat lain, audisi-audisi buat ngisi pensi. Dari sini gue yakin banget kalo gue pengen banget bisa berkecimpung di dunia entertainment, khususnya di ranah musik.

Tapi kenikmatan itu cuma berlangsung sekitar 2 tahunan, setelah lulus dari SMA, meskipun masing-masing bener-bener terikat banget ama musik, kita tetep kepisah jauh, gitaris gue ngambil sekolah penerbangan, drummer gue ngambil sekolah pelayaran, vokalis gue dapet di institut teknologi di Bandung dan gue juga dapet beasiswa di salah satu PTS di Jakarta. Mau ga mau band gue pun akhirnya bubar 😦

Setelah itu gue fokus ke kuliah gue, yang alhamdulillah gue juga dapet bidang yang emang gue cukup passion disitu, IT. Gue cukup menikmati juga bidang yang gue ambil ini, sampe beberapa bulan ke belakang. Entah kenapa tiba-tiba gue kangen banget suasana bermusik kayak dulu. Gue ngerasa gue pengen banget mulai terjun di dunia hiburan lagi. Gue kangen banget suasana persiapan di belakang panggung, bisa interaksi sama pengisi-pengisi acara lain, check sound, lighting panggung, dan adrenalin pas tampil di atas panggung. Gue pengen banget bisa balik jadi bagian itu lagi.

Nah itu sebenernya yang pengen gue curhatin, sekarang gue lagi skripsi di jurusan IT, tapi gue juga pengen banget bisa terjun lagi ke dunia hiburan kayak dulu, sampe sekarang gue mulai nyari-nyari lowongan lagi di dunia entertainment, semua yang berhubungan sama itu pasti gue ajuin, mulai dari EO, sampe festival-festival musik. Semoga aja seiring berjalannya waktu gue bisa dapet apa yang terbaik buat gue.

Yap, mungkin itu dulu kali yaa yang bisa gue curhatin, sebenernya hari ini gue lagi ga ada niat nulis tapi tiba-tiba kepikiran masalah ini dan kayaknya bisa kali ya dicurhatin lewat tulisan dan taraaaaa jadi deh haha.

Okey, sampe ketemu lagi di tulisan gue berikutnya.

See yaaa!