Intermezzo

Siang lambat laun telah menjadi malam
Dan kini telah gelas ketiga
Jam sembilan malam aku pulang

– Cuplikan lirik Konservatif by The Adams –

Advertisements

Love (Cinta)

Cinta Yang Agung (Kahlil Gibran)

Adalah ketika kamu menitikkan air mata
dan masih peduli terhadapnya..
Adalah ketika dia tidak mempedulikanmu dan kamu masih
menunggunya dengan setia..

Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain
dan kamu masih bisa tersenyum sembari berkata ‘Aku
turut berbahagia untukmu’

Apabila cinta tidak berhasil…bebaskan dirimu…
Biarkan hatimu kembali melebarkan sayapnya
dan terbang ke alam bebas lagi ..
Ingatlah…bahwa kamu mungkin menemukan cinta dan
kehilangannya..
tapi..ketika cinta itu mati..kamu tidak perlu mati
bersamanya…

Orang terkuat bukan mereka yang selalu menang..
melainkan mereka yang tetap tegar ketika
mereka jatuh

 

Definition of Love by Ted Mosby

Actually, there is a word for that. It’s LOVE.

I’m in love with her, okay?

If you’re looking for the word that means caring about someone beyond all rationality and wanting them to have everything they want, no matter how much it destroys you, it’s LOVE.

And when you love someone, you just.. you.. you don’t stop ever.

Even when people roll their eyes or call you crazy. Even then, especially then!

You just, you don’t give up!

Because if I could give up, if I could just, you know, take the whole world’s advice, and-and move on and find someone else, that wouldn’t be love.

That would be.. That would be some other disposable thing that is not worth fighting for.

But I.. That is not what this is.

Class of 2020

Hello, guys! It’s been a while after I posted the last article. In the last few post I talked about my new-save-game using Manchester United but unfortunately I have not continued that game yet because recently I am playing my old-save-game using the same team, Manchester United which i’ve played in the last six months.

I’ve managed this team for 4 consecutive years, started at 2016-2017 and now has reached season 2020-2021. Because Manchester United have a fantastic youth academy, I have a goal to promote a bunch of high potential young players to the first team, to replace the current old players and low-skill players. Finally after I spent 4 consecutive years to search every high-talented young players with dedicated scouts, my goal started to fruition. Just like the class of ’92, now half of my team contains a bunch of high-potential young players that can ensure the future of the club. I called them Class of 2020.

This is my current first-team of Manchester United.

Squad
First-Team

The remaining players that I still use until now are David De Gea, Eric Bailly, Luke Shaw, Paul Pogba, Timothy Fosu-Mensah, Anthony Martial, Morgan Schneiderlin and Memphis Depay and the rest are world-class players that I bought from top clubs and high-potential young players that I promoted from the Reserve or Under 18s Team.

 

de gea
David De Gea

One of the best goalkeeper in the world. He is the last solid wall that the enemy has to face. In the last 4 years he became the main goalkeeper for Manhcester United and had conceded no more than 30 goals in every season. Now that he is entering his golden age as a goalkeeper I think that he still has a lot of time to be a solid wall and do many of other “Dave Saves”.

 

versaljko
Sime Versaljko

The only Croatian in my entire team. He is one of my first buying as a manager at Manchester United. I bought him from Atletico Madrid for 33M Euro to replace Antonio Valencia as a right back, who physical strength began to decline at that time. His strength and stamina attributes make him a very good athlete. I also choose him because he is quite natural in several positions.

 

bailly
Eric Bailly

One of the fans favorite. With the high tackling and anticipation attribute he has a good timing in the challenge. Just become a regular in the last 2 season, the Ivorian international is a fairly consistent performer with a fairly high average rating of 7.65.

 

bonucci
Leonardo Bonucci

Bought him two years ago at the age of 31, he still has a lot to offer for the team. Although his physical attributes start to decline but his experiences and his mental strength can still help the team everytime he is on the pitch. One of the best ball playing defender in the world.

 

shaw
Luke Shaw

The former Southampton player who currently the world-class wing-back is one of the player that has a strong bond with all the fans. He possesses great speed and also a consistent performer. At a relatively young age he still has a chance to develop more and more to become one of the best wing-back in the world.

 

pogba
Paul Pogba

Paul Labile Pogba, once had been known as the most expensive player in the world now known as one of the best midfielder in the world and he still has a place to develop in the future. His strongest attributes are his balance and ability to control the ball that can make him a conductor at the middle field to dictate the plays.

 

fosu mensah
Timothy Fosu-Mensah

He is a very determined player. One of the product from Manchester United’s academy that can break to the first team. After becoming a regular two years ago, last season he got an offer from Barcelona but after I convinced him, he decided to stay at the club to achieve more silverware in the future.

 

gribbin
Callum Gribbin

He is one of my favorite young players because his versatility. He can placed in many positions. He possesses a great balance, ball control and dribble attributes that make him a very good player to penetrates enemy’s defense. Like Timothy Fosu-Mensah, he is also a product from Manchester United’s academy. At a very young age, he still has so much room to develop to becoming the best player in the world.

 

pulisic
Christian Pulisic

I bought him in my second season as a manager in Manchester United. After a loan term at Bayern Munchen and Tottenham Hotspurs, he finally became a regular at my last season squad. I projected him to replace the role of Wayne Rooney and now it’s starting to look well. He also quite a versatile player that can be placed where you need him to be.

 

martial
Anthony Martial

The France International is one of the reliable player in my squad. His creativity and upredictable moves combine with his speed and dribble attributes make him a player that can produce something out of nothing.

 

griezmann
Antoine Griezmann

He is currently the best striker in the world. I bought him last year for 56M Euro from Atletico Madrid to replace Zlatan Ibrahimovic that had retired that year. He succeeded score no less from 50 goals last year at his first season that made him the best player in Europe, beats Neymar and Suarez from Barcelona. His first touch is key to him being a technical player.

 

leverington
Barry Leverington

A young goalkeeper with a potential to going higher. I place him as a backup for David De Gea. He has a high attributes as a goalkeeper at such a very young age. He is also the product from Manchester United’s academy. I usually play him at the less important match such as at EFL cup or FA Cup.

 

lopez
David Lopez

The Spanish youngman became a regular since last season. He plays alternately with Sime Versaljko at the right-back. His highest attribute is teamwork that make him a reliable player to link the ball from the back to the middle or front line.

 

schaap
Nico Schaap

One of the wonderkid that I place at first team as an alternative from Eric Bailly. I bought him from Sporting Gijon at the age of 17 two years ago and now he break to the first team. His strength is the strongest attribute that make him a very solid wall for the enemy to get past to.

 

laporte
Aymeric Laporte

I just bought him this season and projected him to replace Leonardo Bonucci in the future as the ball playing defender in my defense line. He has a complete attributes to support him as a strong center back that make him a reliable player at the back.

 

luyeye
Julle Luyeye

At a very young age, he almost has a complete attribute as the wing-back. With a very high work rate he could become a player that really tough to face. Don’t forget, he still has so much much much room to develop in the future. With the level attributes like now, we can imagine what a player he can be in the future.

 

matic
Nemanja Matic

After Michael Carrick retired, I bought him as a backup and reliable player that can dictate the plays at the middle field 2 years ago. With the fairly cheap prize, I feel like I’ve robbed Chelsea to bought him just 7M Euro with his currently ability at that time. At a fairly old-age, he still has much to offer because he is a very consistent performer.

 

schneiderlin
Morgan Schneiderlin

A brave player that has a very good skill to seize the ball at the midfield. He famous as a three-lungs player because he never runs out stamina. That’s make the opposition player have to do more effort to maintain the ball at the middle field.

 

chabert
Stephane Chabert

He is a very very agile player. At such a young age he has quite high attributes to make a very good winger. He is one of the wonderkid that can break to the first team this season. He is also a fairly consistent performer and still has much room to improve mentally or physically.

 

bayliss
Ollie Bayliss

After the departure of Juan Mata last season, I decided to promote him to the first squad as a backup of Christian Pulisic. He possesses a great speed and is a very determined player. He still has a long way to become a world-class player but with a proper training and match experience he could become one of the best in the future.

 

depay
Memphis Depay

A flamboyant winger who has a great affinity with the fans. In the last 4 years, he became one of the important player in Manchester United along with Anthony Martial. His speed and dribble ability are the strongest ability that make him a tough player to face.

 

idzi
Alex Idzi

My favorite wonderkid from my own academy. He has a fantastic acceleration and deadly finishing that make him a very dangerous player at the front line. He has a very bright future and can become a legend one day.

 

warren
Tyrell Warren

I chose him as a backup for my defense player. Has a decent atrributes he can feel the void when other defense player had a problem such as suspended or injured.

 

So, those are my current squad in season 2020-2021. They are contains 7 players with the age under 20 that has high potential to develop. I will play most of them at the cup match to increase their mentality and also physical and technical ability.

That’s all for this time. Stay tuned for the next post about other Football Manager things. Well, thanks for visiting and see ya!

(Friendly Match) Highlight FC Kobenhavn 2 – 3 Manchester United)

Yo apa kabar guys? Balik lagi di FM Corner. Kali ini gue akan mengupas dan menganalisis pertandingan pramusim pertama dari tim yang gue asuh sekarang, Manchester United. Untuk musim pertama ini seluruh pertandingan pramusim dijadwalkan oleh asisten pelatih gue. Pertandingan pertama ini adalah tandang ke ibukota Denmark, Kopenhagen untuk menghadapi FC Kobenhavn. FC Kobenhavn adalah salah satu tim besar di negara tersebut dan juga kerap ikut ke dalam kompetisi regional di Eropa.

Pertandingan pramusim hukumnya wajib buat gue untuk meningkatkan kebugaran para pemain setelah berlibur beberapa minggu dan juga untuk menyempurnakan taktik yang ingin gue gunakan untuk semusim ke depan. Gue akan memilih setidaknya 22 orang yang akan menjadi skuad utama dengan rincian 11 pemain utama dan 11 pemain pelapis ditambah 3 pemain lagi yang akan gue daftarkan sebagai skuad utama sebagai cadangan apabila 22 pemain yang pertama tadi ada yang cedera. 3 pemain ini biasanya akan gue pilih dari pemain akademi dan akan gue buat available untuk digunakan oleh tim U23. Karena gue ingin mengembalikan kebugaran kepada seluruh pemain gue akan berusaha memainkan seluruh 22 pemain utama  di setiap pertandingan, 11 orang di babak pertama dan 11 orang di babak kedua, dan gue akan merotasi starternya di setiap pertandingan untuk menganalisis mana pemain yang bisa cepat panas mana yang lambat panas. Buat gue cara ini cukup menguntungkan karena akan mengembalikan kebugaran secara merata dan juga mengetahui siapa saja pemain yang pantas menjadi starter untuk awal musim nanti.

Langsung saja, berikut adalah susunan pemain yang akan gue turunkan sebagai starter di pertandingan pertama ini.

Team Selection
Team Selection

Gue memilih starter pada pertandingan pertama ini dengan pemain yang gue prediksi akan menjadi pemain inti gue dalam semusim ke depan. Tapi baru prediksi, masih akan bisa sangat berubah sesuai dengan performa yang akan mereka tunjukan nantinya. Gue juga memilih 12 pemain cadangan yang akan gue bawa dimana 11 dari mereka akan gue mainkan di babak kedua.

Kita juga akan disajikan analisis pra-pertandingan secara singkat seperti gambar di bawah.

Prematch Analysis
Prematch Analysis

Pada halaman ini kita akan diberikan informasi berupa prediksi dari para pengamat seperti berapa peluang tim kita untuk menang dan siapa saja pemain kunci dari masing-masing tim yang patut untuk diwaspadai.

Selanjutnya kita bisa memberikan instruksi kepada pemain kita untuk apa saja yang harus dilakukan kepada pemain lawan.

Opposition Instructions
Opposition Instructions

Gue biasa akan memberikan instruksi Hard untuk Tackling ke para pemain sayap lawan untuk menghambat laju serangan dari sayap dan juga melakukan Closing Down kepada pemain yang sekiranya akan menjadi kunci atau playmaker dari tim lawan. Untuk Tight Marking biasanya gue akan terapkan pada penyerang-penyerang yang tajam untuk mempersempit ruang geraknya. Hard Tackling bisa juga ditujukan kepada pemain yang memiliki determinasi rendah atau injury prone yang tinggi sehingga bisa merusak mentalnya saat bermain. Instruksi ini bisa diubah setiap saat pada waktu pertandingan berlangsung.

Lalu gue akan memberikan pep-talk ke tim gue sebelum pertandingan dimulai.

Pep Talk 2
Pep-Talk First Half

Kita harus bisa menyesuaikan keadaan tim dan juga harapan yang kita inginkan dan memilih pep-talk yang tepat agar para pemain memahami apa yang harus mereka lakukan. Karena ini masih pramusim gue memberikan pep-talk kepada para pemain untuk menunjukkan kemampuan mereka untuk memenangkan tempat di tempat utama.

Untuk Highlight gol-gol yang tercipta di pertandingan bisa dilihat pada video di bawah.

Highlight

  • 10 menit pertama penguasaan bola masih 50-50
  • Bola lebih banyak berada di sisi kiri Manchester United
  • FC Kobenhavn memainkan bola-bola direct, mengumpan langsung jauh ke depan sedangkan Manchester United memainkan bola-bola pendek, lebih sabar untuk membangun peluang.
  • Pogba berhasil mencetak gol pertama melalui tendangan kerasnya dari luar kotak pinalti. Gol berawal dari pressing yang dilakukan Miki di sisi kanan terhadap Johansson di sisi kanan yang memaksanya membuang bola ke luar lapangan. Darmian melakukan lemparan ke dalam kepada Fellaini, dikembalikan lagi ke Darmian dan langsung diumpan ke depan kotak pinalti, sudah ada Pogba yang menunggu disana dan langsung melakukan tendangan first time mengarah ke sisi kanan gawang FC Kobenhavn dan gol. 1-0 untuk Manchester United.
  • FC Kobenhavn berhasil menyamakan kedudukan menjadi 1-1 melalui tendangan jarak dekat dari bek kanannya Arkensen di menit ke-16. Gol ini tercipta karena masih belum optimalnya pressing yang dilakukan para pemain Manchester United sehingga para pemain lawan dapat menguasai bola terlalu lama dan juga masih sering terjadi pelanggaran walaupun tidak menghasilkan kartu. Fellaini melakukan pelanggaran terhadap Kusk yang menghasilkan tendangan bebas dari sisi kiri hampir di tengah lapangan. Penendang memberikan umpan lambung ke tiang jauh, langsung ditendang oleh Arkensen yang terlepas dari kawalan dan gol. Skor menjadi 1-1.
  • Memasuki menit ke-30 FC Kobenhavn berhasil membalik keadaan dengan memanfaatkan serangan balik yang cepat. Bola berhasil direbut karena ketidakcermatan Shaw dan Pogba di lapangan tengah dan para pemain lawan langsung mengalirkan serangan ke sisi kanan pertahanan Manchester United. Umpan lambung ke depan gawang masih dihalau oleh Bailly tetapi bola jatuh di kaki Delaney tepat di depan kotak pinalti yang langsung menendangnya dengan lemah tetapi kemudian diteruskan oleh Falk dan gol meskipun membentur De Gea terlebih dahulu. Kedudukan berbalik 2-1 untuk FC Kobenhavn.
  • Tertinggal 1 gol gue langsung memberikan pep-talk yang berisi encouragement secara tegas karena gue mau menyemangati pemain gue agar mentalnya tidak turun tetapi juga mereka harus bisa merubah keadaan pertandingan.
  • Kusk menjadi pemain lawan yang paling banyak melakukan passing sehingga gue memberikan instruksi untuk men-tackle dengan keras dan juga closing down dengan tujuan menurunkan mentalnya (membuat nervous) dan juga menghambat pergerakannya.
  • Untuk tim gue sendiri, Ibra terlalu mudah kehilangan bola di sisi depan, tetapi De Gea mencatatkan setidaknya melakukan 2 penyelamatan penting sejauh pertandingan berlangsun.
  • Menjelang turun minum Martial berhasil menyamakan kedudukan. Pogba melakukan intercept di sisi tengah lapangan dan langsung mengalirkan bola ke sisi kanan diterima oleh Darmian. Darmian mengumpan ke depan gawang, bola gagal diantisipasi oleh bek FC Kobenhavn dan langsung ditendang oleh Martial. Skor kembali sama kuat 2-2.
  • Pada pergantian babak kedua gue mengganti seluruh pemain gue dengan pemain pelapis yang gue bawa.
  • Pada menit ke-57 berawal dari tendangan pojok yang dilakukan Lingard, walaupun berhasil dibuang oleh Ankersen bola kembali jatuh di kaki pemain Manchester United Valencia, yang membangun serangan di sisi kiri pertahanan FC Kobenhavn dengan melakukan passing-passing pendek hingga bola sampai di Herrera di depan gawang dan melakukan tembakan yang cukup lemah tapi terarah dan menghasilkan gol. Manchester United kembali unggul 3-2.
  • Rojo melakukan cukup banyak intercept penting selama bermain.
  • FC Kobenhavn seringkali membuang bola ke sisi kanan permainannya.
  • Valencia dan Lingard melakukan beberapa kombinasi cantik di sisi kanan permainan Manchester United.
  • Herrera meskipun sudah mencetak 1 gol tapi masih kehilangan bola terlalu sering.
  • Lingard dilanggar di kotak pinalti yang menghasilkan tendangan pinalti untuk Manchester United di menit ke-78. Tendangan dieksekusi oleh Carrick tetapi masih dapat dihalau oleh Olsen, skor tetap 3-2 untuk Manchester United hingga peluit akhir pertandingan.

 

Setelah pertandingan selesai kita bisa melihat analisis pertandingan sesuai dengan kebutuhan kita.

Match Stats Full
Match Stats

Secara keseluruhan gue cukup puas dengan performa tim di pertandingan pertama ini karena mereka berhasil mendominasi di berbagai aspek. Seperti bisa dilihat para pemain berhasil menciptakan 16 tembakan ke gawang lawan dimana 3 tembakan berhasil menjadi gol. Untuk penguasaan bola juga cukup memuaskan dengan melakukan penguasaan sebanyak 52%. Yang sangat gue perhatikan adalah tim berhasil melakukan passing sebesar 84% atau 457 passing, cukup tinggi dan cukup sesuai dengan taktik yang memang ingin gue terapkan, memainkan bola-bola pendek untuk berusaha membangun serangan dan mempertahankan penguasaan bola. Ada 6 pelanggaran yang dilakukan tapi tidak ada satupun yang mendapat hadiah kartu dari wasit.

 

Overview Match Full
Overview

Pada halaman Overview ini kita dapat melihat rating dari seluruh pemain dalam pertandingan tersebut, siapa yang mencetak gol, siapa yang memberi asssist dan juga kejadian-kejadian penting selama pertandingan berlangsung. Kita juga dapat mengetahui penguasaan bola dengan lebih detail, di daerah mana bola banyak dimainkan. Dari gambar di atas kita dapat melihat bahwa bola hampir 50% berada di area tengah lapangan selama pertandingan.

 

Summary Full
Summary (1)
Summary Full 2
Summary (2)

Kita dapat melihat highlight dari masing-masing pemain di halaman Summary. Di tim gue ada 2 pemain yang mendapat highlight negatif yaitu Mkhitaryan yang terkena offside 2x dan juga Blind, bek kiri gue yang mendapatkan rasio keberhasilan crossing sebesar 0%, yang berarti crossing yang dia lakukan tidak ada yang berhasil. Highlight-highlight ini dapat membantu kita untuk menganalisis performa seluruh pemain untuk menentukan apakah mereka sudah bermain sesuai dengan ekspektasi kita atau sebaliknya.

Biasanya halaman-halaman tersebut yang sering gue gunakan untuk mengevaluasi performa tim gue di tiap pertandingan dan juga akan jadi bahan pertimbangan untuk pertandingan berikutnya. Masih banyak lagi yang bisa dianalisis selain halaman-halaman di atas, bisa kalian coba sendiri mengeksplorasi setiap submenu yang ada karena akan menampilkan banyak analisis yang lainnya seperti heat map, arah tendangan pemain, arah passing pemain dan lain-lain.

Overall gue cukup puas dengan performa tim gue di pertandingan pramusim pertama ini. Yang akan jadi PR salah satunya adalah masih kurangnya koordinasi antar pemain yang bisa membuat tim kehilangan bola dan juga belum optimalnya pressing yang dilakukan sehingga para pemain lawan masih bisa dengan nyaman berlama-lama menguasai bola. Hal ini cukup wajar karena ini masih pertandingan pertama dengan penerapan taktik yang baru dan gue harap permainan akan semakin kompak seiring dengan berjalannya waktu dan meningkatnya familiarity pemain terhadap taktik yang gue gunakan.

Tim gue akan menjalani 6 pertandingan pramusim salah satunya dengan FC Kobenhavn yang baru saja gue bahas di atas. Masih ada 5 pertandingan lagi dan mungkin gue akan bahas lagi di pertandingan pramusim terakhir untuk melihat seberapa jauh perkembangan yang sudah dialami oleh tim gue dan juga supaya kita dapat masuk ke kompetisi liga resmi dengan cepat. So stay tune and see you on the next post!

Latihan, Latihan, Latihan!

Balik lagi di FM Corner guys! Kali ini gue ingin berbagi tentang metode latihan yang akan gue terapkan di tim gue saat ini. Dalam bermain Football Manager kita tidak hanya berfokus pada taktik, transfer pemain dan pertandingan saja, metode latihan juga bisa jadi salah satu hal krusial saat kita melatih suatu tim dalam mengoptimalkan perkembangan para pemain dan juga mematangkan strategi yang ingin kita gunakan. Kita harus mempertimbangkan banyak faktor untuk memutuskan metode seperti apa yang ingin kita gunakan agar latihan yang kita lakukan mendapatkan hasil maksimal bukannya malah memunculkan masalah-masalah baru seperti cedera, ketidakbahagiaan pemain hingga penurunan kemampuan dari para pemain yang kita miliki.

Sebelum kita membahas latihan lebih dalam, berikut adalah penampakan awal Overall Training di tim gue sebelum gue menerapkan metode yang akan gue gunakan.

Training
Overview

Halaman ini terbagi menjadi beberapa kolom yang masing-masing kolomnya memiliki informasi penting yang bisa berguna bagi manajer untuk memutuskan apakah metode yang digunakan sudah tepat untuk seluruh pemain atau masih ada yang harus diperbaiki. Gue akan menjelaskan secara singkat satu per satu.

General Training Focus, kolom ini menampilkan informasi tentang latihan apa saja yang sudah kita terapkan dalam periode waktu tertentu, biasanya 3-4 minggu.

Squad Fitness, kolom ini menampilkan informasi tentang kebugaran dari skuad kita. Kita dapat mengetahui siapa saja pemain kita yang fit untuk bisa dimainkan dalam pertandingan, yang sedang mengalami kelelahan ataupun cedera dari kolom ini.

Squad Training Hapiness, kolom ini menampilkan informasi tentang kebahagiaan pemain kita dengan metode latihan yang kita terapkan. Memang sulit untuk membuat semua pemain bahagia dengan latihan yang kita berikan, hampir pasti selalu ada 1-3 orang yang tidak suka dengan latihan yang kita berikan, that’s normal. Tetapi jika banyak yang tidak bahagia dengan porsi latihan yang kita berikan, maka ada yang salah dengan metode latihan yang kita terapkan. Perbaiki lagi!

Tactics Being Train, kolom ini menampilkan taktik apa saja yang kita gunakan di 3 slot taktik yang kita miliki. Di sini gue memasang ketiga slot tersebut dengan satu taktik yang sama. Kenapa? Karena gue ingin pemain-pemain gue lebih cepat beradaptasi dengan taktik tersebut. Normalnya kita bisa meletakkan tiga taktik berbeda, hal ini akan cukup menguntungkan karena kita akan memiliki taktik cadangan tapi juga cukup memakan waktu yang lama bagi para pemain untuk familiar dengan tiga taktik tersebut. Yaa, itu masalah pilihan aja sih, tergantung selera masing-masing manajer.

Match Preparation, kolom ini akan menampilkan informasi yang kita butuhkan dalam mempersiapkan tim kita untuk melawan tim berikutnya. Di sini akan ditampilkan siapa lawan kita berikutnya dan juga laporan tentang penampilan tim kita di pertandingan sebelumnya sehingga kita bisa menganalisis apa-apa saja yang harus kita perbaiki dan ditingkatkan.

Notable Training Performances, kolom ini akan menampilkan informasi hasil latihan dari para pemain yang signifikan, baik meningkat secara signifikan ataupun menurun secara signifikan sehingga kita bisa menganalisis apakah latihan yang kita terapkan cocok dengan para pemain tersebut.

Selanjutnya kita bakal masuk ke menu latihan untuk Team secara keseluruhan. Untuk bagian ini gue biasanya akan menerapkan 2 macam jenis latihan untuk tim gue yaitu latihan pada saat masa pramusim dan pada saat musim sedang berlangsung.

Pertama, berikut tampilan menu latihan yang akan gue gunakan saat pramusim.

Team Training
Pre-Season Team Training

Perlu diketahui sebelumnya, ketika memasuki masa pramusim pemain akan kehilangan kebugaran dan juga tidak jarang akan ada beberapa kemampuannya yang mungkin menurun. Hal ini disebabkan dari waktu liburan yang diberikan kepada para pemain yang berlangsung sekitar 1-2 bulan lamanya. Selain itu Tactics Familiarity juga akan berkurang pada saat pramusim. Dari pertimbangan-pertimbangan inilah yang membuat gue memutuskan untuk lebih sering memilih fokus latihan pada Team Cohesion pada tim gue, terutama apabila gue ingin menerapkan taktik baru di musim berikutnya. Latihan ini akan akan berfokus untuk meningkatkan kerjasama dan pemahaman antar pemain. Gue juga akan memberikan level Very High selama pramusim berlangsung karena tim masih belum memiliki pertandingan-pertandingan yang berat. Tapi harus diwaspadai jika kita memiliki banyak pemain dengan Injury Proneness yang tinggi maka harus berpikir ulang untuk memberikan latihan dengan porsi Very High, karena alih-alih ingin meningkatkan performa tim malah bisa mengakibatkan cedera kepada para pemain.

Untuk Scheduling gue memilih condong ke More Match Training, dimana tim akan lebih sering melakukan latihan dengan melakukan simulasi pertandingan, sekali lagi gue memilih ini dengan alasan untuk meningkatkan kerjasama dan pemahaman taktik yang ingin gue terapkan. Selain itu gue juga selalu memberikan waktu untuk istirahat sehari setelah pertandingan berlangsung, baik pramusim maupun pada saat musim berlangsung.

Terakhir untuk Match Preparation, selama pramusim gue akan berfokus pada Match Tactics dengan taktik yang ingin gue gunakan pada musim depan. Alasannya masih sama seperti alasan yang udah gue beberkan di atas.

Selanjutnya, berikut adalah tampilan menu latihan yang biasanya gue gunakan pada saat musim berlangsung.

Team Training 2
Regular Team Training

Ketika musim berlangsung gue berharap tim gue sudah mencapai level kebugaran yang normal yang akan dicapai dari pertandingan-pertandingan persahabatan pada saat masa pramusim dan juga sudah cukup familiar dengan taktik yang ingin gue terapkan. Hal ini cukup krusial, kita harus mendapatkan masa pramusim yang baik karena jika tidak, ketika musim dimulai pemain kita masih akan kaku di atas lapangan karena ketidaknyamanan taktik atau bahkan mudah terkena cedera jika tingkat kebugarannya masih rendah. Tentu saja hal-hal tersebut bisa menghambat kita untuk memulai musim dengan manis, tidak mau kan?

Pada saat memulai musim gue akan menerapkan latihan yang lebih ringan untuk meminimalisir kelelahan pada para pemain gue. Untuk latihan keseluruhan gue akan berfokus pada Balanced karena gue ingin pemain gue menerima seluruh menu latihan secara seimbang mulai dari Fitness, Tactical, Ball Control, Defending, Attacking hingga Team Cohesion dan gue akan memberikan porsi Average agar pemain tidak terlalu kelelahan. Tetapi porsi ini masih gue sesuaikan dengan kondisi di tengah musim nanti. Ada kalanya kita akan memasuki jeda internasional yang membuat hampir 2 minggu tidak ada pertandingan, disini gue akan menaikkan porsi ke High atau Very High tergantung kondisi para pemain dan juga pada kondisi apabila kita masih berada di banyak kompetisi yang bisa membuat jadwal kita padat hingga 3 pertandingan dalam 1 minggu maka gue akan memberikan porsi latihan yang Low atau Very Low untuk menghindari kelelahan dan juga cederanya para pemain.

Untuk Scheduling masih sama dengan pramusim, gue masih akan lebih sering mengadakan latihan dengan melakukan simulasi pertandingan dan memberikan waktu istirahat sehari setelah pertandingan.

Gue ingin menerapkan permainan yang agresif dan menyerang di tim gue, sehingga gue memilih Attacking Movement pada fokus Match Preparation dengan taktik yang akan gue gunakan. Latihan ini akan melatih pemain untuk melakukan permainan-permainan menyerang dengan harapan pemain bisa menciptakan dan menyelesaikan banyak peluang pada pertandingan nantinya.

Kita juga bisa memberikan latihan individu kepada para pemain di tim kita. Berikut penampakannya.

Individual Training
Individual Training

Karena gue adalah orang yang simpel dan kebetulan saat ini gue menahkodai salah satu tim besar yang memiliki pemain-pemain kelas atas gue memberikan latihan individu kepada para pemain sesuai dengan posisi atau role dari masing-masing pemain seperti De Gea gue berikan latihan individu sebagai Goal Keeper, Martial gue berikan latihan sebagai Attacking Midfielder Left dsb. Selain itu kita juga bisa memberikan dua latihan individu lagi yaitu latihan untuk menciptakan trait baru dan juga latihan tambahan.

Untuk dua latihan tersebut gue mempercayakan untuk menyerahkannya kepada para pelatih gue. Kenapa? Karena gue merasa pelatih-pelatih yang ada di tim gue sudah memiliki kemampuan dan pengalaman yang baik sehingga gue mempercayakan latihan individu para pemain gue kepada para pelatih yang ada.

Terakhir kita juga bisa mengatur pelatih mana saja yang akan mengambil area latihan tertentu. Berikut penampakannya.

Coaches Training
Coaches Training

Pada bagian ini kita memiliki wewenang untuk memilih pelatih yang tepat untuk mengepalai area latihan sesuai bidangnya masing-masing. Kita bisa meletakkan satu pelatih di 1 atau lebih area latihan, tetapi tentu hasilnya tidak akan semaksimal jika pelatih tersebut hanya diletakkan di satu area karena fokusnya pasti akan terpecah. Karena itulah diperlukan slot pelatih yang banyak yang bisa kita dapatkan dengan melakukan request ke manajemen, tentunya setelah kita memberikan performa yang memuaskan.

Kuncinya dalam menentukan porsi latihan kita harus peka dan terus memperhatikan kondisi para pemain, jangan takut untuk merubah sistem latihan apabila para pemain mudah kelelahan ataupun sebaliknya. Buat latihan kita menjadi optimal agar para pemain bisa berkembang sesuai dengan ekspektasi kita, jangan sampai malah menurunkan atribut para pemain karena melakukan latihan yang tidak seharusnya.

Pada post selanjutnya gue akan mulai membahas dan menganalisis setiap pertandingan yang akan tim gue jalani jadi mungkin akan gue update setiap weekend. Thanks for visiting dan salam olahraga!

Taktik: Ala-Ala Gegenpressing 4-2-3-1

Halo apa kabar guys? Balik lagi di FM Corner, kali ini gue akan ngebahas taktik yang akan gue gunakan dalam satu musim ke depan. Ada satu taktik yang cukup menarik perhatian gue, yang tidak lain adalah Gegenpressing nya Jurgen Klopp semasa melatih Dortmund dan masih digunakan juga saat ini dalam melatih Liverpool.

Apa itu Gegenpressing? Gegenpressing bisa juga diterjemahkan counterpressing. Secara mudah bisa dijelaskan gegenpressing adalah cara bermain dimana kita sesegera mungkin melakukan pressing untuk merebut kembali bola yang baru saja direbut lawan sehingga kita tidak perlu memasuki fase bertahan dan kembali menyerang lawan yang masih dalam masa transisi untuk melakukan fase menyerang yang bisa menyebabkan komposisi pertahanannya tidak terorganisir dan rapuh untuk ditembus.

Gue akan mencoba menerapkan taktik yang memiliki pendekatan-pendekatan seperti Gegenpressing tersebut dengan basis formasi 4-2-3-1. Berikut penglihatan keseluruhan taktik yang akan gue gunakan.

Tactic
Tactics Overview

Gue memilih Attacking untuk Mentality untuk mengarahkan pemain gue agar bermain menyerang. Gue juga memasang Defense Line gue cukup tinggi yang mana hal ini akan mendukung gue dalam melakukan pressing dan mengantisipasi serangan balik sedini mungkin sehingga gerakan musuh akan sangat terbatas.

Untuk Team Shape gue memilih Very Fluid. Hal ini mengondisikan pemain untuk dapat bergerak sangat bebas. Setiap lini akan terlibat dalam hampir semua fase selama pertandingan berlangsung. Konsekuensinya gue harus memiliki pemain yang mampu seimbang dan mampu dalam bertahan maupun menyerang.

Selanjutnya gue akan menjelaskan Team Instructions yang gue gunakan.

Team Instructions
Team Instructions

Team Instructions bisa sangat fleksibel saat gue gunakan karena akan gue sesuaikan dengan situasi dan kondisi lawan ataupun pada saat jalannya pertandingan. Yang akan gue bahas disini adalah Team Instructions dasar yang akan gue gunakan dalam mendukung Gegenpressing yang ingin gue terapkan.

Tempo: Higher, bermain cepat merupakan cara yang baik untuk menyerang sekaligus menghancurkan bentuk musuh dan lebih mudah membuat para pemain lawan menjadi nervous.

Time Wasting: Rarely, salah satu kunci gegenpressing adalah bermain cepat dengan cara menghilangkan proses transisi dari bertahan ke menyerang sehingga gue ingin pemain-pemain gue untuk langsung membentuk pola yang gue inginkan tanpa membuang-buang waktu secara sengaja.

Width: Balanced, gue ingin permainan yang ditampilkan oleh tim gue fleksibel sehingga bisa membangun serang dari setiap sisi di lapangan.

Defense Line: Slightly Higher, untuk mengurangi ruang gerak musuh gue menempatkan garis pertahanan tim dengan cukup tinggi sehingga bisa melakukan pressing dengan cepat dan memenangkan bola kembali dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.

Closing Down: More, menuntut para pemain untuk secara aktif melakukan pressing kepada para pemain lawan pada saat mereka memegang bola sehingga dapat merebutnya sesegera mungkin.

Use Tighter Marking, gue menggunakan instruksi ini karena memiliki pemain bertahan dengan atribut marking yang mumpuni sehingga bisa menyulitkan dan mengurangi ruang gerak dari para pemain lawan.

Stay on Feet, ada 2 alasan gue menggunakan instruksi ini yaitu (1) gue ingin mengurangi resiko pemain mendapatkan kartu pada saat pertandingan karena pemain tidak akan melakukan sliding tackle secara keras, (2) gue ingin menjaga bentuk permainan, karena ketika pemain yang melakukan sliding tackle gagal akan memakan waktu beberapa detik bagi pemain untuk kembali berdiri pada posisi semula dan AI seringkali memanfaatkan celah ini. Detail seperti ini yang menjadi krusial pada saat menjalani pertandingan-pertandingan penting yang sarat gensi dan emosi.

Play Out of Defense, gue ingin tim gue tampil menyerang dan gue ingin tim gue bisa membangun serangan dari titik manapun sehingga instruksi ini akan memerintahkan pemain untuk tidak serta merta membuang bola pada saat penguasaan khususnya lini belakang. Gue ingin lini belakang juga bisa menjadi inisiator dalam proses penyerangan.

Pass Into Space, instruksi ini memerintahkan para pemain untuk mengalirkan bola ke area yang kosong untuk membantu menciptakan ruang dan juga mengkreasi peluang dari umpan-umpan terobosan.

Passing Directness: Shorter Passing, memberikan tim gue kesempatan untuk membangun serangan dengan resiko rendah.

Retain Possession, gue ingin pemain dengan cermat untuk memperhitungkan ketika dalam penguasaan bola sehingga dapat membentuk barrier yang kuat sebelum melakukan penyerangan.

Run at Defense, instruksi ini memerintahkan pemain untuk lebih sering berlari menghadapi lawan pada saat kita sedang menguasai bola. Karena gue memilih untuk bermain cepat maka gue juga memilih instruksi ini. Ketika kita bermain cepat lawan akan mudah menjadi panik dan seringkali melakukan blunder-blunder seperti melakukan tackle atau pelanggaran apabila kita berusaha menerobos secara paksa.

Roam From Positions, instruksi ini berpotensi untuk memancing bek musuh agar out of positions.

Berikutnya gue akan menjelaskan Roles dan Duty yang gue berikan ke pemain-pemain gue.

Penjaga Gawang

gk
Goalkeeper – Defend
  • Gue ingin penjaga gawang gue bermain sesederhana mungkin.
  • Serangan akan dibangun dari sisi paling belakang sehingga gue ingin menginstruksikan penjaga gawang untuk mendistribusikan bola secara pendek.

Bek Kanan

rwb
Wing Back – Attack
  • Gue memilih role Wing Back karena 2 sayap serang yang gue gunakan gue instruksikan untuk menjadi penyerang ke-2 yang akan lebih sering melakukan cut-inside ke jantung pertahanan lawan sehingga keberadaan pemain pada sisi luar lapangan akan berkurang. Disinilah peran Wing Back yang gue gunakan karena mereka akan memiliki karakter untuk bermain melebar dan bertugas menjaga sisi luar lapangan. Duty Attacking juga akan membuat coverage Wing Back menjadi sangat luas hingga ke bagian sisi luar pertahanan lawan.
  • Selain instruksi bawaan Wing Back dengan Duty Attacking seperti Dribble More, Run Wide with Ball, Cross More Often, Cross from Byline dan Get Further Forward, gue juga menambahkan 1 instruksi lagi yaitu Close Down Less. Kenapa gue memberikan instruksi tersebut padahal gue ingin melakukan pressing secara tinggi? Alasannya karena dari kombinasi keseluruhan taktik yang gue gunakan dengan Attacking-Very Fluid, Closing Down More, dan Duty membuat pemain sudah cukup bermain agresif sehingga gue ingin mengurangi sedikit keagresifannya agar tidak terlalu sering melakukan pelanggaran yang tidak perlu.

Bek Kiri

Sama seperti bek kanan.

Duet Bek Tengah

cb
Central Defender – Defend
  • Gue memberikan Role yang sama ke kedua bek tengah yang gue pasang sebagai Central Defender dengan Duty.Defend.
  • Gue menambahkan instruksi Mark Tighter agar mereka bisa mengurangi ruang gerak para pemain depan lawan.
  • Jika diperlukan, untuk menjaga keunggulan skor pada menit-menit akhir gue akan mengubah salah satu role bek tengah gue menjadi Limited Defender untuk mengamankan bola dengan cara membuangnya sejauh mungkin.
  • Apabila gue mendapatkan lawan dengan pemain-pemain yang gesit dan lincah gue akan memberikan salah satu bek tengah gue Duty Cover untuk mengantisipasi pemain yang lolos dari garis sejajar pertahanan.

Gelandang Tengah (Bertahan)

cm
Central Midfielder – Defend
  • Tugas utamanya adalah untuk merebut bola dan bertarung di lapangan tengah demi menjaga possession.
  • Kenapa tidak memilih Ball Winning Midfielder? Karena menurut gue Role tersebut terlalu kotor. Pemain akan sangat agresif dan banyak memenangkan duel tetapi hampir di setiap pertandingan dia juga menerima kartu kuning, tidak menutup kemungkinan juga untuk menerima kartu merah. Central Midfielder dengan Duty Defend menurut gue sudah cukup untuk meredam duel-duel perebutan bola di lapangan tengah dengan cara yang lebih bersih karena gue juga akan mengandalkan Fellaini yang sudah memiliki atribut Aggression, Bravery dan Determination yang cukup tinggi. Selain itu Central Midfielder juga bisa lebih menjaga bentuk permainan karena memiliki Defensive Awareness yang cukup baik.

Gelandang Tengah (Creator)

dlp
Deep Lying Playmaker – Support
  • Playmaker pada sisi dalam yang memiliki tugas utama untuk mengalirkan bola.
  • Gue tidak menambahkan instruksi lain selain instruksi bawaan karena Pogba sebagai Deep Lying Playmaker sudah memiliki atribut yang sangat mumpuni untuk mengemban tugas sebagai pengatur permainan tanpa harus banyak gue atur.
  • Gue menggunakan Duty Support agar si pemain tidak deep-positioned saat tim melakukan serangan yang dapat menimbulkan celah di lapangan tengah.

Sayap Serang Kiri

lif
Left Inside Forward – Attack
  • Gue memilih Inside Forward-Attacking untuk sayap kiri gue karena gue ingin dia jadi salah satu sumber gol di tim gue. Gue ingin menjadikan Martial sebagai sayap kiri utama gue karena dia memiliki kecepatan yang baik dan juga atribut dan trait yang bisa menjadikannya mesin gol yaitu Finishing yang cukup tinggi di umurnya yang masih 20 tahun dan Places Shots.
  • Technical Attributes nya juga cukup untuk merusak bentuk dasar musuh sehingga gue memberikan instruksi tambahan Roam From Position.
  • Dia juga diinstruksikan untuk Dribble More agar membuat musuh menjadi nervous dan juga bergerak sedalam dan sejauh mungkin ke daerah pertahanan musuh untuk membuat kerusakan sebanyak-banyaknya dengan Get Further Forward.

Sayap Serang Kanan (Creator Runner)

rif
Right Inside Forward – Attack
  • Gue ingin sayap kanan gue lebih berperan sebagai Playmaker Sayap, berbeda dengan sayap kiri gue yang yang lebih memiliki power untuk menghasilkan gol ke gawang lawan.
  • Shot dan Cross Less Often adalah instruksi agar Mkhitaryan lebih banyak memainkan bola dalam rangka mengkreasi permainan, dengan default Cut Inside With Ball gue yakin Miki akan cukup memporakporandakan jantung pertahanan lawan dan memberikan bola-bola mematikan kepada striker ataupun sayap kiri yang bergerak maju atau bahkan juga mencetak gol langsung ke gawang lawan.

Gelandang Serang Tengah (Connector)

ap
Advanced Playmaker – Attack
  • Advanced Playmaker mengarahkan pemain untuk memposisikan dirinya di area yang kosong antara garis tengah dan garis pertahanan lawan, sekaligus menjadi penghubung dari setiap lini di tim gue sehingga dia memiliki peran yang cukup sentral. Beruntung gue memiliki Juan Mata yang menurut gue merupakan salah satu Advanced Playmaker terbaik saat ini. Hal ini bisa dilihat karena dia memiliki atribut First Touch, Passing, Technique, Off The Ball dan Vision yang nyaris sempurna. Hal ini mendukung permainan cepat yang gue inginkan sehingga dapat melakukan fase serangan secara cepat.
  • Move Into Channels memicu pemain untuk mencari ruang kosong. Atribut Anticipation, Flair dan Off The Ball memegang peranan penting dalam hal ini.

Penyerang

dlf
Deep Lying Forward – Attack
  • Gue memilih Role Deep Lying Forward karena gue ingin penyerang gue bisa membuka ruang untuk para pemain di belakangnya.
  • Duty Attack akan menginstruksikan pemain untuk mengutamakan menuntaskan peluang terlebih dahulu daripada memberikan passing atau menahan bola.
  • Roam From Position juga mendukung taktik ini karena bisa membuat barisan belakang lawan terpecah sehingga membuka ruang baik untuk pemain sayap ataupun gelandang serang.

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN

  • Gue memberikan Individu Instruction sesederhana mungkin di sebagian besar pemain karena gue udah memberikan gambaran atau kerangka permainan yang gue ingin dengan cukup jelas dan detail dari Mentality, Team Shape dan Team Instructions sehingga Individu Instructions berperan sebagai pelengkap yang sekiranya bisa memberikan keuntungan lebih pada saat pertandingan berlangsung.
  • Pastikan selalu Role dan Duty sesuai dengan atribut dari para pemain yang kita miliki, karena sehebat dan sedetail apapun taktik yang kita gunakan pemain dan atributnyalah yang akan menentukan berjalan atau tidaknya taktik tersebut.
  • Gue berani bermain agresif dengan filosofi Very Fluid karena gue memiliki SDM yang mumpuni untuk melakukan itu. Pemain-pemain yang ada di tim gue secara keseluruhan adalah pemain-pemain kelas top dunia yang memiliki Mental Attributes yang sangat baik. Berbeda jika gue menggunakan tim-tim papan tengah karena gue pasti akan cenderung bermain lebih terstruktur.

Intinya dalam memilih taktik yang tepat, perhatikan, kenali dan pahami benar skuad yang kita miliki sehingga kita bisa menempatkannya dan memberikan instruksi-instruksi yang tepat. Pikirkan dengan hati-hati dan putuskan secara logis. You’re the boss! You know what’s right for your team!

Well, itu sedikit penjabaran taktik yang rencananya akan menjadi basis taktik gue dalam semusim ke depan. Masih sangat mungkin ada perubahan taktik seiring berjalannya musim yang akan menyesuaikan dengan performa tim nantinya. Thanks for visiting and see you on the next post!

Staff Reshuffle

Halo guys, ketemu lagi kita di rubrik FM Corner. Di post kali ini gue mau ngebahas tentang perombakan staf yang akan gue lakukan di tim MU yang gue pake sekarang. Gue baru aja mulai game baru dan milih MU sebagai anak asuh gue, buat yang belom baca bisa liat post sebelumnya Introduction: FM Corner. Staff Reshuffle ini bakal jadi modifikasi pertama gue buat tim ini, langsung aja kita mulai.

Seperti di post gue sebelumnya gue sempet nampilin halaman tentang staf gue secara keseluruhan dan gue belum puas dengan staf yang ada sekarang, karena itu bakal ada lumayan banyak perombakan di jajaran staf gue, bakal ada beberapa yang mungkin akan gue putus kontraknya dan nyari staf baru buat ngisi tempat yang kosong. Sedikit menyegarkan kembali ingatan di post sebelumnya, berikut adalah jajaran staf gue secara keseluruhan.

Overview staf

Dari gambar tersebut bisa kita lihat, ada 3 bagian di staf yaitu coach, scout dan physio. Coach akan menangani segala jenis teknikal dalam latihan yang akan dilakukan oleh para pemain. Scout bertugas untuk mencari informasi pemain ataupun klub sesuai dengan kebutuhan kita. Dan physio berperan untuk mencegah serta menyembuhkan pemain yang cedera. Gue cukup puas untuk bagian scout karena menurut gue jumlahnya sudah lebih dari cukup dan juga masing-masing memiliki atribut di atas rata-rata bahkan beberapa diantaranya adalah yang terbaik di bidangnya.Gue akan melakukan perombakan pada bagian coach dan physio karena staf yang berada di bagian itu belum memenuhi standar yang dibutuhkan klub. Seperti bisa kita lihat, pada bagian staf hanya pelatih kiper saja yang sudah memenuhi standar, sedangnkan sisanya masih jauh dari yang tim gue butuhin. Begitu juga dengan bagian physio.

Pertama gue bakal ngerombak coaching staff gue. Berikut adalah coaching staff gue saat ini. Coaching staf

Ada 9 atribut yang harus diperhatikan untuk memilih coaching staff yaitu goalkeepers, attack, defense, fitness, mental, technique, tactical, man management dan work with youngsters. Because I’m a man with a simple mind, gue akan menempatkan 8 pelatih dengan masing-masing memiliki atribut tertinggi dari yang udah gue sebutin di atas kecuali work with youngsters, karena gue ngerasa belum terlalu memerlukan kualifikasi pelatih seperti itu di musim pertama gue di sini. Gue udah memiliki 2 pelatih dengan atribut goalkeepers yang mumpuni maka gue akan pilih satu yang tertinggi yaitu Silvino Louro dan akan memutus kontrak Emilio Alvarez. Untuk pelatih fitness gue akan pertahanin Tony Strudwick karena dia memiliki atribut fitness sebesar 20 dan akan memutus kontrak 2 pelatih fitness lainnya. Lalu gue juga bakal mutus kontrak Nicky Butt karena atribut yang dia miliki tidak sesuai dengan yang gue butuhin sehingga gue akan nyari orang baru buat ngisi Head of Youth Development yang akan berperan untuk memantau perkembangan para pemain muda di dalam tim. Saat ini gue memiliki 6 slot kosong di kursi pelatih dan 1 slot untuk Head of Youth Development.. Gue akan menempatkan masing-masing dengan 1 atribut tertinggi dan nyari pengisi Head of Youth Development dengan atribut yang gue butuhin.

Karena gue make tim MU yang reputasinya sudah mendunia maka ga sulit buat nyari dan narik pelatih-pelatih terbaik untuk masuk ke tim gue. Berikut adalah hasil akhir pada bagian coaching staff setelah gue rombak.

Coaching staf after

Bisa kita lihat, sekarang jajaran kepelatihan gue udah lebih seimbang karena masing-masing ada 1 pelatih yang menguasai 1 atribut dengan maksimal sehingga bisa saling melengkapi dalam proses latihan. Dalam memilih staf gue gak terlalu mikirin kewarganegaraan dari si pelatih yang mau gue rekrut karena nantinya begitu dia masuk ke tim kita akan diberikan pelatihan bahasa juga dan akan bisa menguasai dalam sekitar 3-6 bulan.

Selanjutnya gue akan ngerombak Physio yang gue punya. Berikut adalah susunan physiotherapy yang gue punya saat ini.

Physio staf

Untuk bagian ini gue akan mutusin kontrak Head Physio dan juga 2 Physio gue karena atributnya sangat rendah untuk tim sekelas MU. Nantinya gue akan punya 1 slot untuk Head Physio dan 3 slot untuk Physio. Inilah hasil perombakan gue di bagian Physio.

Physio staf afterSelain mengisi posisi 1 head physio dan 3 physio gue juga menambahkan 2 orang baru di bagian sports scientist. Bisa kita lihat perbandingannya dengan staf physio sebelumnya di tabel kanan atas, saat ini MU memiliki physio terbaik di Liga Inggris.

Untuk FM 2017 ada beberapa posisi staf baru yang tidak ada pada FM-FM sebelumnya yaitu: Head of Sports Science, Sports Scientist, Chief Data Analyst dan Data Analyst. Untuk Head of Sports Science dan Sports Scientist mereka ada di bagian physio yang bertugas untuk membantu para physio dalam menganalisis, mencegah dan memulihkan pemain yang cedra. Sedangkan untuk Chief Data Analyst dan Data Analyst merupakan bagian dari Scouts yang bertugas untuk menganalisis tim lawan dan tim kita sendiri baik sebelum maupun seusai pertandingan.

Staff Reshuffle pun telah selesai gue lakukan setidaknya untuk musim pertama gue akan percaya sama para staf yang baru aja gue bentuk ini. Untuk musim-musim berikutnya kita bisa mengajukan permintaan ke manajemen untuk menambah slot di kursi kepelatihan yang kita butuhkan, jika manajemen puas dengan performa kita maka kemungkinan besar juga permintaan kita tersebut dapat dikabulkan.

Sekian dulu buat post gue kali ini seputar perombakan jajaran kepelatihan. Next post gue akan mulai ngebahas training dan taktik yang bakal gue pake untuk 1 musim ke depan. So, stay tune and see you!