Lewat Mana?

Hai guys, balik lagi sama gue, si cyberboy2401.

Di post ini gue pengen menuangkan isi pikiran dan perasaan gue aja yang beberapa bulan belakangan ini lagi cukup menghantui gue. Tapi sebelumnya mungkin gue bakal sedikit flashback dulu beberapa tahun ke belakang.

Gue salah satu seorang pecinta seni, khususnya seni musik sih dan pas SMP gue mulai ngedalemin musik, gue belajar alat musik yang umum banget dan paling gampang dipelajarin, ya, gitarrr. Awal masuk SMP gue sama sekali gabisa maen alat musik, yaa bisa sih maen pianika itu juga cuma lagu Ibu Kita Kartini sama 17 Agustus hahaha. Singkat cerita gue akhirnya belajar maen gitar pas masuk SMP dan begitu mau lulus SMP gue jadi salah satu bassist yang cukup dikenal di SMP gue, karena emang gue bener-bener tertarik banget ama musik saat itu dan hampir tiap hari ngulik-ngulik pake gitar, walaupun akhirnya gue pindah ke bass.

Pas jaman SMP itulah perkembangan kemampuan musik gue ningkat drastis, walaupun gue ga ikut ekskul Band karena gue lebih milih voli waktu itu gatau kenapa, gue rutin latihan band hampir tiap minggu, tapi latihan aja gapernah tampil hahaha. Begitu lulus, masuk SMA gue mutusin buat ikut ekskul band di SMA gue. Bulan-bulan pertama gue rutin dateng, anak-anak ekskul band ini juga asik-asik dan skillnya emang udah di atas rata-rata anak SMA lah, tjakep, tapi gatau kenapa gue kurang klop, kurang nyambung ama orang-orang ini. Gue ga bertahan lama ikut ekskul band ini, cuma sekitar 2 bulan kalo ga salah.

Setelah gue keluar dari ekskul ini gue masih tetep latihan ama temen-temen sekelas gue, kita ga ada target apa-apa sih, cuma buat have fun aja, latihan hampir tiap minggu tapi ga pernah tampil juga tetep haha. Nah pas kelas 2 gue iseng-iseng ngajak temen SMP gue yang satu SMA sama gue, which is dia adalah salah satu gitaris yang cukup famous di SMP gue dulu, buat bikin band. Dan ternyata usulan gue disambut baik ama dia, kebetulan dia juga lagi kosong dan lagi nyari-nyari orang buat maen bareng. Singkat cerita terbentuklah band gue yang cukup serius, beranggotakan 4 orang yang semuanya kebetulan dari SMA gue juga.

Nah, di band ini gue bener-bener nikmatin banget karena kita latihan bener-bener ngulik abis, santai tapi bener-bener have fun, gue dapet banyak skill baru, referensi dan pemahaman musik baru dan sampe influence musik gue pun berubah dari yang tadinya pop, rock alternative jadi blues, jazz, funk, rock n roll. Maen sama mereka bener-bener ngebuka mata gue kalo musik berkualitas itu luas, luas banget.

Hampir tiap minggu kita latihan di basecamp yang gak lain adalah rumah dari salah seorang personil band gue ini, dan hampir tiap bulan juga kita tampil ngisi-ngisi gig ataupun pensi yang ada di sekitaran jakarta. Jujur gue nikmatin banget masa-masa ini, gue nikmatin banget latihan, ngulik-ngulik bikin lagu sama band gue, tampil di atas panggung, jalan-jalan dari satu tempat gig ke tempat lain, audisi-audisi buat ngisi pensi. Dari sini gue yakin banget kalo gue pengen banget bisa berkecimpung di dunia entertainment, khususnya di ranah musik.

Tapi kenikmatan itu cuma berlangsung sekitar 2 tahunan, setelah lulus dari SMA, meskipun masing-masing bener-bener terikat banget ama musik, kita tetep kepisah jauh, gitaris gue ngambil sekolah penerbangan, drummer gue ngambil sekolah pelayaran, vokalis gue dapet di institut teknologi di Bandung dan gue juga dapet beasiswa di salah satu PTS di Jakarta. Mau ga mau band gue pun akhirnya bubar 😦

Setelah itu gue fokus ke kuliah gue, yang alhamdulillah gue juga dapet bidang yang emang gue cukup passion disitu, IT. Gue cukup menikmati juga bidang yang gue ambil ini, sampe beberapa bulan ke belakang. Entah kenapa tiba-tiba gue kangen banget suasana bermusik kayak dulu. Gue ngerasa gue pengen banget mulai terjun di dunia hiburan lagi. Gue kangen banget suasana persiapan di belakang panggung, bisa interaksi sama pengisi-pengisi acara lain, check sound, lighting panggung, dan adrenalin pas tampil di atas panggung. Gue pengen banget bisa balik jadi bagian itu lagi.

Nah itu sebenernya yang pengen gue curhatin, sekarang gue lagi skripsi di jurusan IT, tapi gue juga pengen banget bisa terjun lagi ke dunia hiburan kayak dulu, sampe sekarang gue mulai nyari-nyari lowongan lagi di dunia entertainment, semua yang berhubungan sama itu pasti gue ajuin, mulai dari EO, sampe festival-festival musik. Semoga aja seiring berjalannya waktu gue bisa dapet apa yang terbaik buat gue.

Yap, mungkin itu dulu kali yaa yang bisa gue curhatin, sebenernya hari ini gue lagi ga ada niat nulis tapi tiba-tiba kepikiran masalah ini dan kayaknya bisa kali ya dicurhatin lewat tulisan dan taraaaaa jadi deh haha.

Okey, sampe ketemu lagi di tulisan gue berikutnya.

See yaaa!

Advertisements

DEAR FUTURE GENERATIONS: SORRY

Selamat malam agan-agan sekalian.
Ane demen banget nonton-nonton video-video unik, dan barusan aja ane nonton video tentang alam dan keserakahan manusia ini dan bener-bener nusuk gan, bener-bener sedih. Ane cuma pengen berbagi aja, monggo ditonton gan.

 

Sepertinya hanya kata ini yang bisa kita ucapkan kepada generasi penerus kita kelak, MAAF. Maaf kami meninggalkan bumi untuk kalian dengan perencanaan yang kacau. Maaf karena kami hanya melakukan apa yang baik untuk kami pada saat ini. Aku harap kalian memaafkan kami, kami hanya belum sadar betapa istimewanya bumi kita ini sampai semuanya hilang. Maaf kami lebih mengutamakan keuntungan daripada manusia, keserakahan di atas kebutuhan. Dan di atas semuanya kami mohon maaf atas pola pikir kami yang menyebut penghancuran tersebut sebagai kemajuan.

Tapi saya tidak akan terima masa depan ini. Karena sebuah kekeliruan tidak akan menjadi kesalahan jika kita memperbaikinya. Kita dapat mengubahnya. Bagaimana? Kita bisa mengubah semua ini dengan mengatasinya dari akarnya, yaitu diri kita sendiri, generasi kita saat ini. Bukan dari cabang-cabang pemerintahan, politisi, tapi kitalah akarnya, kita lah yang bisa mengubah semua ini. Semuanya tergantung pada kita dan usaha kita. Bumi ini adalah rumah kita satu-satunya. Kita harus mulai melakukannya dari diri sendiri dan terus menggalakannya secara global untuk bisa kembali merubah iklim kita ini. Jika kita mengkhianati alam, maka kelak alam pun akan mengkhianati kita. Kita adalah bagian dari alam, dengan menyelamatkan alam maka kita juga menyelamatkan umat manusia. Apapun yang kita perjuangkan, rasisme, kemiskinan, feminisme ataupun segala bentuk kesetaraan semuanya tidak akan berguna jika kita tidak menyelamatkan lingkungan, hanya ada 1 kesetaraan untuk kita. PUNAH!

M A A F

 

 

Sampai tetesan air sungai yang terakhir, sampai batang potong terakhir ditebang, saat itu lah kita sadar bahwa uang tidak dapat dimakan…